YAKJUJ DAN MAKJUJ

Saturday, January 5, 2013

ALAHAI FGVHLAH PULAK !!!


Mampukah saham FGVH terus dipertahankan?






1. Pada ketika semua syarikat-syarikat besar dalam komoditi minyak sawit dunia bergelut dengan ‘stockpile’ yang tinggi serta harga minyak sawit yang rendah, aneh bagaimana FGVH terus dapat bertahan dengan harga sahamnya.

2. Untuk peringatan umum, saham FGVH mengalami kemuncaknya pada 5 Julai 2012 yakni RM5.55/saham. Adalah didakwa bahawa pelabur asing kemudiannya menjual saham mereka ketika saham FGVH mula menurun bagi mengurangkan kerugian atau ‘cutting loses’ ketika harga menjunam melepasi ‘psychological level’nya pada paras RM5.00/saham pada Rabu, 20 Disember dan tutup dengan harga RM4.85 pada hari tersebut.
3. Saham FGVH terus menurun 4 hari berturut-turut dan tutup dengan harga RM4.69/saham. Pada hari akhir perniagaan sebelum cuti Krismas yakni 24 Dis harga terus jatuh ke aras RM4.61/saham. Ini bermakna perbezaan RM0.90/saham berbanding pada harganya yang tertinggi yakni RM5.55/saham.
4. Ketika hampir kesemua syarikat-syarikat besar minyak sawit mengalami kejatuhan harga saham mereka, FGVH dapat mengekalkan harganya mutakhir ini sekaligus mencetuskan dakwaan bahawa harga sahamnya dipertahankan atau ‘inflated’ oleh pelabur-pelabur instituti kerajaan seperti KWSP, KWAP, LTH dan lain-lain yang dikerah. Kalau benar bagai didakwa maka ia adalah kerja sia-sia yang bakal mengorbankan ratusan juta ringgit dana awam dan wang rakyat.
5. Persoalan lebih besar adalah mampukah FGVH terus dipertahakan secara begini? Apakah FGVH mempunyai ‘fundamentals’ atau ‘asas-asas’ yang kukuh untuk terus kekal dalam persaingan global yang semakin sengit dengan cabaran-cabaran baru dalam industri ini?
6. Menjawab persoalan terakhir dahulu, cabaran paling terkini kepada kesemua pengusaha minyak sawit adalah peraturan baru dari negara China yang menuntut bahawa specifikasi kualiti minyak makan (edible oils) yang diimpot dari negara asing, bermula 1 Januari 2013, mesti mencapai tahap kualiti ketika sampai dipelabuhan mereka atau ‘landed quality’ yang berbeza dengan amalan dahulu yang cukup dengan pemeriksaan semasa dinaikkan ke dalam kapal.
7. Kaedah ‘ Chinese Inspection ad Quarantine’ atau CIQ, mengikut Ketua Pegawai Ekesekutif Persatuan Penapis Kelapa Sawit (Poram) akan mengurangkan (neutralise) segala kebaikan (advantage) yang telah didapati dari penurunan struktur cukai ekspot felksible (0-8%) dan penghapusan kuota AP percuma bermula 1 Januari baru-baru ini yang dilakukan oleh Kerajaan BN. Tindakan lambat dan lembab ini bukan sahaja boleh dipintas dayasaing kita oleh pesaing utamanya yakni Indonesia dengan mereka menghapuskan sama sekali cukai ekspot, tetapi kini dihambat oleh cabaran CIQ.
8. China adalah pengimpot terbesar kelapa sawit Malaysia sebanyak 5.7 juta sehingga 6 juta to setiap tahun. 70% sehingga 75% pengimpotan adalah dalam bentuk RBD atau ‘refined bleached and deodarised’ yang mesti mencapai tahap spesifikasi kualiti ketika sampai di Negara China atau pada ‘landed quality’. Produk-produk yang tidak menepati penguatkuasaan CIQ tidak akan diizinkan masuk dan akan dihantar pulang.
9. Tuntutan CIQ ini amat dikhuatiri akan diikuti oleh negara negara lain. CIQ juga dikenakan kepada minyak soya dan minyak rapeseed. Tetapi kedua-dua minyak tersebut boleh sahaja dikilang (crushed) dan ditapis (refined) di Negara China berbeza dengan buah kelapa sawit (free fruit brunch, FFB) yang mesti dikilang dan tapis segera berhampiran dengan tempat tanaman-penuaian.
10. Secara lebih khusus, cabaran paling besar dan kritikal bagi FGVH dalam masa terdekat bagi mengekalkan kebolehuntungannya adalah asas-fundamentanya. Namun inilah yang paling mencabar bagi FGVH. Isu ‘Palm Age Profile’ atau ‘Profil Usia Sawit’ adalah sangat memeranjatkan pelabur sekaligus merupakan paling kritikal dalam unjuran serta perhitungan kewangannya.
11. Mengambil perbandingan dengan pesaing-pesaing utamanya (IOI, Sime Darby KLK) adalah menasabah bagi memperlihatkan kelemahan FGVH. KIta ambil perbandingan dengan Golden Agri. Pakar-pakar indusrti minyak sawit mengakui bahawa ‘Profil Usia Sawit’ yang sihat adalah mereka yang memilikki pokok sawit yang hanya 7% dari seluruhnya berumur lebih dari 20 tahun. Sementara Golden Agri memenuhi asas ini, FGVH didapati memilikki 53% dari pokok yang berusia lebih dari 20 tahun.
12. Tambahan lagi, sementara Golden Agri mempunyai 78% yang sedang ‘prime’ atau ‘sarat berbuah’, FGVH hanya memilikki 16% sahaja kategori tersebut.  Menambah parah, FGVH mengalami kekurangan yield atau ‘hasil’ sebanyak RM500 juta setahun, Golde Agri menokok sebanyak RM3 bilion setahun.
13. Profil ini akan menjadikan FGVH terperangkap dalam jajaran hasil malap ini sekurang-kurangnya 10-12 tahun lagi sebelum pokok-pokok sawit menjadi ‘prime’ serta mampu bersaing. Mengambil dari sisi itu sahaja maka sangat menasabah bagi Macquarie Securities menetapkan saham FGVH hanya layak pada harga RM3.24 sesaham pada pensenaraian atau IPO dahulu.
14. Menggunakan 50% dari dana yang dijana dari pensenaraian untuk pelaburan di negara seperti Afrika dan Asia Tenggara lain adalah satu langkah yang mengecewakan ketika ladangnya sendiri memerlukan 53% pokok tua yang mesti ditanam semula.
15. Tentunya ‘profitability’ atau unjuran keuntungannya sudah boleh diramalkan oleh pelabur dengan hanya menghitung persoalan asas pertama ini sahaja, sekaligus memamparkan tahap keupayaan pihak pengurusan di segi memantaukan ‘profil usia sawit’ selama kini. Saham FGVH tidak mempunyai atau sangat sikit unjuran pertumbuhan/keuntungan (‘growth/profit’) untuk 12 tahun akan datang dan dengan hanya keupayaan 4.4% dari ‘cash reserve’ setahun untuk penanaman semula atau ‘replanting’ dalam 4 tahun kedepan ini.
16. Amat dikesali adalah tadbir-urus koporat yang telah memaksa pensenaraian FGVH yang meskipun diketahui berdepan dengan pelbagai kepincangan pengurusan. Nyata bahawa kelompok yang menanggung kerugian besar ialah peneroka dan juga pelabur-pelabur institusi (berjumlah 46% saham yang diterbitkan) yang dipaksa membeli saham Felda semasa IPO dan kini di’arah’ mempertahannya dari kejatuhan harga sahamnya - ‘freefall’.
17. Kerajaan BN wajar memikirkan penyelesaian jangka panjang bagi mempastikan industri terus mencari sentuhannya untuk kekal berdaya saing. Pengkhianatan semasa IPO hampur sudah menjadi satu trajedi yang tidak boleh ditangisi lagi meskipun masih ada ‘reformasi’ konkrit yang boleh dilakukan kalau Pakatan mengambil aleh kerajaan Persekutuan.
18. Pun begitu, tidak cukup dengan regim cukai baru ekspot dan penghapusan AP percuma jualan CPO sahaja. Sebagai contoh, isu penanaman semula secara ‘accelerated’ atau ‘pantas’ dan program biodesel B10 adalah diperlukan bagi mengangkat kepenggunaan CPO tempatan.
19. B10 bakal menggunakan 1 million metric ton ketika dapat di ‘roll out’ pada pertengahan 2014 sebagai satu tahap penambahbaikan dari biodesel B5. B10 adalah campuran 10% ester metil dan 90% minyak diesel.

20. Benar, bahawa kesan keseluruhan ini (cukai, hapus AP dan B10) akan bakal mengurangkan harga CPO tempatan, tetapi sekaligus menjadikan ia lebih kompetitif dan merancakkan kegiatan-kegiatan hiliran (downstream) dan mampu bersaing di pasaran global. Tidak dapat dinafikan bahawa pemilik sector huluan (upstream) termasuk pekebun kecil juga akan mengalami penurunan harga jualan FFB mereka (tandan buah segar).

21. Seperti disebut tadi, adalah wajar bagi penulis meramalkan bahawa pesaing utama kita yakni Indonesia tidak akan duduk diam. Mereka boleh sahaja bertindak menghapuskan samasekali cukai ekspot CPO mereka bagi menandingi pengurangan cukai ekspot Malaysia. Tidak ada kesudahanya persaingan ‘zero-sum’ atau ‘kalah-mati’ ini. Adalah amat menasabah bagi kerajaan Pakatan Rakyat nanti mewujudkan kerjasama strategik bagi mengawal kepentingan kedua-dua Negara sebagai pengeluar CPO paling terbesar di dunia.
22. Dengan kerjasama strategik ini, adalah amat diharapkan bahawa serangan negara pesaing yang mengeluarkan minyak soya dan rapeseed akan dapat ditagani bersama. Terkini Perancis telah mengenakan cukai impot sebanyak 300% terhadap minyak sawit.
23. Dalam kemelut industri dan sector minyak sawit ini yang sangat mencabar ini, wajar di beri amaran kepada FGVH, bahawa hanya syarikat-syarikat yang mempunyai ‘asas-asas’ dan fundamental yang kukuh dan diurus dengan mapan (sustainable) akan bakal berjaya. Ada pun yang ditadbir urus secara pincang dan tempang serta diperkudakan oleh penguasa politik akan bakal nazak akibat perilaku kepimpinan syarikat yang mengkesampingkan kepentingan sebenar pemiliknya yakni peneroka khasnya dan rakyat-dana awam umumnya!

Dr Dzulkefly Ahmad, Pengarah Eksekutif Pusat Penyelidikan PAS.

No comments:

Post a Comment